Rasanya dah hampir setengah tahun Ira tinggalkan blog kesayangan Ira ni. Oh my~ rindu nya nak menulis! 
So, ni masa Ira nak merepek...Ni Ira cerita what happen in this 6 month ago.. ohhoo...panjang~ tapi, korang dengar je la ek..
 

hurm, 1st thing, i wanna tell u about my result? oh my! result? ahhaaa~ for sure, i can't get DL for sem lepas...memang dah di jangka...& dalam jangkaan Ira pun.. It's ok.. coz i already try my best for that sem.. pointer? xyah la Ira gtau .. sebab jatuh dengan mendadak..macam air terjun jatuh dri batu yg sangat tggi! hahaha!,, boleh kata Ira hampir pengsan tengok result tu.. sedih jugak la.. sebab tak dapat maintain kan result sem2 lepas.. xpe la.. kena ingat, kadang2 kita akan berada di atas, dan kadang2 kita akan berada di bawah.. tu barulah namanya, roda2 kehidupan...ceehh.. hehe..what we'll get, for sure, it's the same wif what we'll do...Alhamdulillah.. kepada Allah kita bersyukur dan kepada Allah kita pulangkan.. :")

2nd, hurm, bermula lah sem 2 untuk tahun 2 @ sem 4.. oh? :O tak sangka kan, pejam celik, pejam celik, dah nak habis sem 4.. sepanjang sem ni, little bit busy... coz, i have to finish my LC.. yah, for sure.. kena habiskan dalam sem ni jugak.. so, banyakla program yg Ira join.. Ira join je apa2 program yang berilmiah... macam kelab Khat... haa,, its very interesting u know! coz, i can meet student from jepun.. she's very talented! selain tu, Ira pergi ke parlimen,,for the 1st time, Ira jejak kaki kat situ.. best la jugak...yg tak best nya, Ira tengah sakit time tu.. tapi terpaksa pergi jugak.. haa, sebelum mula sem 2 tu, Ira join OPKIM anak sarawak! yah! yang tu semestinya terlebih enjoy! sebab buat kat kampung saudara Ira sendiri.. so, dapat mak angkat @ ibu saudara Ira sendiri..hahah! sem ni jugak Ira dapat merasa naik kuda.. time tu program under KoSiswa, tourism.. time tu pun, Ira dapat atok angkat,,, she's very kind..suddenly, feeling rindu kat atok! :'( *lap2 air mata* hurm, and banyak lagi la program yang Ira join... sampai tiap2 hujung minggu Ira xde kat UKM..hoho... & Alhamdulillah... LC Ira berjaya di habiskan.. 8 jam kredit, komfem dalam SPI...keh3~ just tinggal nak jana je lagi ni... tak sure, nak jana nye bile..hehe...

3rd, for the 1st time Ira bawak kawan dari semenanjung balik rumah Ira... nampak gaya nya, Ida la kawan yang pertama kali jejak kaki ke rumah Ira sepanjang Ira study kat UKM ni..hik3.. yah, we have fun at Kuching, Sarawak.. Ira bawak Ida g jalan2 kat Kuching, Kampung Budaya, Matang Wildlife n so on laa.. hope Ida enjoy sepanjang berada kat Sarawak..we have our moment at there.. never forget it k my Mon2.. ^_^


4th, sepanjang sem 4 ni, Ira banyak habiskan masa dengan kawan2 Ira,, & latest, kami pergi Port Dickson.. main kat tepi pantai, & time tu, Ira xberapa nak aktif, sebab kaki Ira terseliuh... xboleh nak jalan sangat.. so, Ira duduk bawah pokok je la jawab nya... btw, Ira nak ucap thanks sangat2 kat korang, kam, tata, killa, acap, ain, syikin, ima, & baidi..ada yang tertinggal? xla kot.. uhuk3x~ thanks sgt2 sebab dah mencipta 1 memori yang Ira xkan lupakan sebelum kita berpisah sem 6 nanti... uuuuu.. tiba2 rasa sebak pulak.. *lap2 air mata* pa2 pun, masih ada 1 sem lagi kan... kita bersama... walaupun sem depan kita xsama kelas..sebab masing2 nak ambik subjek major kan....so, rasa nya, Ira just slalu jumpa kam & ain je la,, sebab kami 1 major ekonomi Islam.. uuu,, sedih pulak rasanya.. :'( *lap hingus* 


5th, uhuk3x! Ira amek short sem buat kali kedua & of course, ni short sem yang terakhir... walaupun hanya 1 subjek, but i think, lebih baik Ira ambik, sebab ira dapat fokus menyelidik pasal kertas ilmiah Ira tu.. kalau kat rumah, memang xla Ira nak buat.. short sem ni, hari 1st kelas dah ponteng,, pe citerrrr ni?! hahah! ekcuali, Ira xtau kelas di mana & siapa yang ajar,, kang xpasai2 Ira salah masuk kelas, malu yang dapat..hahah! so, Ira buat keputusan, xyahla g kelas..hehe... so, kelas 1st Ira esok hari la...hari rabu.. mula kul 8-12...


eh, lupa...tahun ni pun Ira berpuasa di perantauan lagi... uhuk3x! mula2 tu sebak jugak..tapi, bila fikir tahun depan Ira akan berpuasa full kat rumah, so, tak perlu la nak sebak2 kan..walaupun, kawan2 ramai dah balik Sarawak skang ni..haih~ xpa..dugaan...lalui nya dengan senyuman.. ngee.. :D


and2, apa lagi eh...rasanya ni je la kot Ira nak bebel... yang lain tu, Ira nak simpan untuk diri Ira je la... so, harap2, pasni, Ira rajinla nak mengupdate blog Ira ni... sepanjang short sem ni, harap2 Ira tabah melalui hari2 berseorangan di bilik tanpa ada siapa yang menemani... :'( rasanya, jumpa kawan2 time kelas je la..apa boleh buat, dah biasa dok sorang,, maklumla, Ira sorang je kolej jauh2 ni.. dorang semua 1 kolej,..apa2 dapat dikongsi,, dapat saling bantu membantu,, Ira? uhuk3x! bantu diri sendiri je la..kongsi siri sendiri... ehhhh,, sebak lak hujung2 ni... yelah, thats true from my heart...

apa-apa pun, selamat menyambut ramadhan al-mubarak kawan! Ramadan Kareem! moga sepanjang bulan yang mulia ni, kita sama-sama tingkatkan amalan, perbanyakkan ibadah, k... & tak sabar nak balik rumah!! hoho... sempat jugak bpuasa di rumah.. ^_^ yeyh!!

siapa pun kita, kita tetap hamba Allah..di mana pun kita, kita tetap di bumi Allah.. dan sehebat mana kita, tiada yang lagi hebat dari Allah.. salam sayang buat pencipta.. salam rindu buat nabi junjungan.. salam penuh keikhlasan buat rakan seperjuangan...


withlove : qaisaraIra_ziralatif


Don't be afraid to change.. You may lose something good but you may gain something even better.. ♥


Setiap yang bernyawa pasti merasai mati,...
Dan bahawasanya kamu akan disempurnakan pahalamu di hari kiamat, lalu siapa saja dijauhkan dari neraka, dan dimasukkan dalam syurga, itulah org yang beruntung..
Tidak ada kehidupan dunia, kecuali kesenangan yang menipu,.. 
Wahai hamba Allah!,,Ingatlah janji yang kamu keluar atasnya dari dunia hingga akhirat..iaitu persaksian, 
"Tiada Tuhan selain Allah s.w.t., dan Muhammad s.a.w. RasulNya..
Dan bahawasanya mati adalah benar..!
Alam kubur adalah benar..!
Kenikmatan dan siksa di dalamnya adalah benar..!
Pertanyaan malaikat Munkar dan Nakir adalah benar..!
Kebangkitan darinya adalah benar..perhitungan yakni hisab adalah benar..!
Syafa'at nabi Muhammad s.a.w. adalah benar..!
Syurga dan neraka adalah benar.. !
Pertemuan dengan Allah bagi ahliNya adalah benar..!
Bahawasanya Allah membangkitkan orang-orang ahli kubur..

Sekarang kamu berada di alam barzakh! 
Alam antara dunia dan akhirat..!
Maka ketika dua malaikat Munkar dan Nakir yg ditugaskan oleh Allah s.w.t. mengunjungi kamu, janganlah kamu menjadi terkejut ataupun gentar!..
Kerana keduanya adalah makhluk biasa seperti kamu, dari sekian banyak makhluk-makhluk Allah s.w.t.. Ketika mereka berdua bertanya kepadamu..
SIAPAKAH TUHANMU? 
SIAPAKAH NABIMU? 
APAKAH AGAMAMU? 
APA KIBLATMU? 
DAN APA PULA PEMIMPINMU? 
DAN SIAPAKAH SAUDARAMU? 

Maka jawablah dengan tegas dan jelas serta meyakinkan! 
ALLAH S.W.T. ADALAH TUHANKU, 
MUHAMMAD S.A.W. ADALAH NABIKU,
ISLAM ADALAH AGAMAKU, 
KAABAH ADALAH KIBLATKU, 
KITAB AL-QURAN ADALAH PEMIMPINKU, 
DAN KAUM MUSLIMIN, MUSLIMAT, MUKMININ, MUKMINAT ADALAH SAUDARA-SAUDARAKU.. 

Serta dihidupkan kembali, In Syaa Allah, kamu termasuk orang-orang yang aman, selamat, dan semoga Allah mengukuhkan kamu dalam ucapan yang tetap,

  "أَشْهَدُ أَنْ لَاإِلَــــهَ إِلَّا اللهُ ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ"

Allah mengukuhkan orang-orang yang beriman dengan ucapan yang kukuh,

  "أَشْهَدُ أَنْ لَاإِلَــــهَ إِلَّا اللهُ ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ"

didunia dan di akhirat.


 يَا أَيَّتُهَا النَّفْسُ الْمُطْمَئِنَّةُ ﴿٢٧﴾ ارْجِعِي إِلَىٰ رَبِّكِ رَاضِيَةً مَّرْضِيَّةً ﴿٢٨﴾


فَادْخُلِي فِي عِبَادِي ﴿٢٩﴾ وَادْخُلِي جَنَّتِي (٣٠

"Wahai jiwa yang tenang, pulanglah ke hadrat tuhanmu dengan gembira dan diredhai, 

Masuklah dalam jamaah hamba-hamba-Ku, Masuk pula dalam syurga-Ku" 
(Surah Al-Fajr 89: 27-30)


Don't be afraid to change.. You may lose something good but you may gain something even better.. ♥

Kadang-kadang hati ini sangat sukar dimengertikan..
Adakah kerana aku tidak kenal akan diriku yang sebenar?
Ya Allah...

Jiwa ini sangat kerdil..
Suka dan duka sering seiring hadir ke dalam lubuk perasaan..
Mengapa ini sering terjadi?
Adakah kerana jiwa aku kosong?
Mungkin apakah kerana hati ini disaluti kotoran?
Atau adakah mungkin aku jauh dari-Nya?
Mungkin juga kerana aku tidak kenal diriku sebenar!

Langkah demi langkah aku teruskan..
Menyingkap segenap pelosok..
Yang mungkin aku peroleh cahayanya...
Cahaya yang terang menerangi kehidupanku..

Akan ku gagah tempuhi segalanya..
Penghijrahan yang mungkin sukar aku lewati..
Tapi, inilah perjalananku!
Inilah perjalananku!
Inilah perjalananku!
Semakin hampir, semakin hampir..

Ya!
Itulah jalanku! 
Itulah tujuan hidupku!
Itulah diriku!
Itulah Penciptaku!

Tanpa menghiraukan bibit-bibit bisikan..
Aku bersua.. dengan "dia"...
Tuntasnya, aku adalah diriku...
Aku hidup! Aku bahagia! Akulah khalifah...
Yang akan memakmurkan bumi...
In syaa Allah...

withlove : qaisaraIra_ziralatif


Don't be afraid to change.. You may lose something good but you may gain something even better.. ♥

Sabda Rasulullah s.a.w. :

"Keadaan orang Mukmin itu sangat menakjubkan, kerana segala urusan yang menimpanya dianggap baik. Tetapi keadaan ini hanya berlaku kepada orang yang beriman. Iaitu, apabila mendapat kesenangan, dia bersyukur kerana itu lebih baik baginya. Dan apabila dilanda kesusahan dia bersabar, kerana itu lebih baik untuknya.,"
(Hadis Riwayat Muslim daripada Abu Yahya Syuhaib bin Sinan r.a.)



Persoalan,,
Mengapa di usia ini, sering sahaja timbul masalah yang kita tidak pernah dapat sebelum ini.. lebih-lebih lagi soal hati.. itulah masalah yang rumit untuk kita rungkaikan.. masalah hati, kekuatan iman.. hati yang lemah, tetapi iman yang teguh, In Syaa Allah, kita boleh bertahan.. sebaliknya, kalau hati kita kuat sekalipun, tetapi iman kita bagai kayu reput yang bila-bila masa sahaja boleh patah, kita takkan mampu untuk bertahan dengan hati kita yang kuat itu... 

Sahabat, kalau disoalkan tentang kehidupan, pastinya, pelbagai jawapan yang kita peroleh.. kehidupan kita tidak sama,sayang. Mungkin kehidupan kau lebih selesa.. Kau dikelilingi oleh rakan-rakan yang sangat menyenangi dirimu.. Kau baik.. Berhati lembut.. Keluarga yang sangat mengambil berat tentang dirimu.. Kehidupan yang sangat selesa berbanding diriku.. 


Sahabat, kalau kau nak tahu, aku pernah jadi seorang yang jahil, jauh terpesong dari diriku.. Hidup tersangat kosong.. Tiada tempat nak bergantung harap.. Aku sendiri melangkah tanpa mengetahui jalan yang sebenar.. Ku membawa diri jauh dari orang lain.. Keluarga yang kurang perhatian.. Rakan-rakan yang hanya berkawan atas sebab fizikal, bukan kerana ikhlas bersahabat..


Sahabat, mungkin kau tak pernah lalui semua itu.. Aku merasa! tersangat perit! Sakit! Pedih! Setiap hari aku berfikir, "Adakah betul jalan yang aku tempuh ini?".. "Ke mana aku hendak tuju selepas ini?" Kadang-kadang pernah aku terfikir, "Siapa diri aku sebenarnya?".. "Mengapa aku harus lalui semua ini?".. Mengapa begini, mengapa begitu.. "Allah tak adil!." Astaghfirullah al-azim.. 

Aku jatuh, lemah, tersangat lemah nak angkat semula untuk mencari mentari yang bersinar di ufuk timur.. Aku tidak berdaya lagi...
Sehingga lah, aku berjumpa dengan seorang sahabat yang mula merapati diriku,, yang sudi berkawan dengan ku.. Yang sangat ikhlas.. Dia hulurkan tangannya untuk memberi semangat kepadaku.. Kembali teruskan perjalanan, tetapi bukan teruskan perjalanan yang sebelum ini pernah aku tempuh, tetapi jalan yang baru.. Aku mula perjalanan yang baru!! Dia membimbing tanganku, dia mengajar diriku, dia menyalakan api semangat ke dalam diriku, dia kembalikan rohku ke dalam jasadku.. 
Alhamdulillah.. Sekarang ini aku telah menemui jalan hidupku, tujuan hidupku, disebabkan huluran tangan beserta kasih dan sayang yang dia curahkan kepadaku.. penuh dengan kelembutan.. kesenangan.. Dia juga selalu berpesan, "Jagalah hati, jagalah iman.. In Syaa Allah, engkau akan temui jalan yang engkau mau, jalan yang kau nak tuju, impian hidupmu, tujuan hidupmu.. Kita akan berpisah, kau bawa diri kau ke Kolej Matrikulasi, aku akan sentiasa di sini menunggu kepulanganmu.. Moga beroleh kejayaan di dunia dan akhirat ya ukhti.." Subhanallah.. Alhamdulillah.. Dia lah sumber inspirasi diriku.. Sehingga sekarang, kami masih rapat seperti dulu, memperkuatkan lagi jiwa yang ada,. ikatan yang kami jalinkan sentiasa berada di tempat yang harmoni, wahai sabahatku..

Sahabat, tidakkah kau nampak, ujian yang diberi kepada setiap individu itu sangat berbeza.. Kau mungkin sentiasa berada di zon yang selesa.. Berbeza dengan diriku yang pernah lalui liku-liku yang penuh duri.. Tapi, tersangat manis kalau aku imbas kembali zaman itu kerana sinar yang Allah berikan kepadaku tersangat cerah.. Dia hantarkan seorang sahabat supaya mengajakku kembali bersemangat.. Sungguh indah perancangan Allah itu..Tidak kau rasa, sungguh besar kebesaran Allah?

Aku takkan sia-siakan nikmat yang Allah berikan.. Sahabat, ingatlah,, jagalah hati, kuatkan semangat.. kita sebagai manusia memang tidak lepas dari ujian.. Yang membezakan hanya ujian kecil mahupun besar.. Dan sebesar-besar ujian itu adalah ujian hati.. Mungkin mudah kalau kita lihat dari luaran, tetapi, itu ujian yang mungkin akan membuatkan kita sentiasa resah.. Usah kau ikutkan kata hati tanpa berfikir dengan panjang, kerana mungkin kau akan peroleh bencana dari itu. Mohonlah kepada Allah, moga sentiasa di jaga hati kita. Hati yang kecil boleh menyebabkan kita lemah jika tidak kita pelihara. 


Dan, wahai sahabatku, jika kau rasa kau jatuh cinta, imbas kembali, adakah sudah cukup cinta yang kau curahkan kepada Allah s.w.t.? cinta yang kau hulurkan kepada ibu bapa kau? kepada orang sekeliling kau? tidak salah kalau kau mencintai dia, tapi, ingatlah orang yang dah mencurahkan cinta dan kasih sayang nya kepada kau.. Fikirkan lah...


SAHABAT, kalau kau nak tau,..
Hidup ini adalah pilihan. Dalam pilihan, terselitnya ujian. Ujian untuk memilih. Sama ada baik atau sebaliknya, kita bakal memilihnya. Jika tersilap memilih, masih ada ruang buat diri untuk berbalik pada pangkalnya. Jika pilihan yang dibuat oleh diri itu benar dan tepat, maka bersyukurlah pada-Nya dan jangan sesekali kita mengkhianati-Nya.
Tetapi… bagaimana jika keliru?Tanya pada diri.

Moga kau peroleh kemenangan dalam menangani masalah dalam dirimu.. Uhibbuki fillah.. 



وَإِنْ تَعُدُّوْا نِعْمَةَ اللهِ لاَ تُحْصُوْهَا
 Dan sekiranya kamu menghitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak akan dapat mengiranya (kerana terlalu banyak)..
~ Moga peroleh manfaat dari nukilan ini..khas buat "KMS"~
withlove : qaisaraIra_ziralatif


Don't be afraid to change.. You may lose something good but you may gain something even better.. ♥

Sejak umur menjangkau 20 tahun ni, hati ku seringkali terusik sehingga aku sendiri kurang memahami apa yang terdapat di sebalik sekeping hati kecil ku ini. Haa, dan sememangnya, bagi setiap insan pasti merasai bermacam-macam nikmat yang telah Allah kurniakan kepada mereka. Begitu juga lah terhadap diri ini. Jadi, topik kali ini yang ingin aku bicarakan ialah berkaitan dengan CINTA. Apa yang mungkin sahabat katakan tentang CINTA? Let's we see...

Semestinya pernah, sahabat melirik ayat-ayat yang disunting oleh Fatimah Syarha, seorang novelis melalui bukunya yang berjudul Cinta High Class iaitu "Cinta high class ialah cinta yang mendaulatkan ALLAH nombor SATU. Cintamu padaku kerana Allah, tuhanMu yang SATU, cintamu berMUJAHADAH menahan nafsu!" Subhanallah, begitu suci CINTA jika sahabat mengerti dengan lebih mendalam melalui ayat ini.

Begitu juga, dalam filem Ketika Cinta Bertasbih, kata-kata dari Ayatul Husna, "CINTA adalah kekuatan, yang mampu mengubah duri menjadi mawar, mengubah cuka menjadi anggur, mengubah sedih menjadi riang, mengubah amarah menjadi ramah, mengubah musibah menjadi muhibbah, itulah CINTA". Allahuakbar, begitu kuatnya kuasa CINTA itu.

Cinta jika salah ditafsirkan, maka hancur berkecailah kaca-kaca yang menyelubungi bibit2 sesuatu cinta itu. Sesuatu yang putih pabila kita goreskan sedikit dengan hujung mata pensel, maka kotorlah ia. Begitulah cinta, jika kita lukakan, maka sukarlah untuk kita lupakan. Maka, sahabat-sahabat ku yang dikasihi, janganlah anda kotori kesucian CINTA itu kerana kesucian nya begitu agung dalam kehidupan kita sebagai khalifah di muka bumi Allah s.w.t. ini.

Cinta itu bukan sahaja sesama insani, tetapi, juga kepada Allah s.w.t., Rasulullah s.a.w., ibu bapa, saudara mara, sahabat taulan, malah kepada makhluk Allah s.w.t. di muka bumi ini juga berhak mendapat cinta kita. Tidak ku nafikan, aku pernah menerima cinta dan memberi cinta, tetapi, tragedi nya, hanya habuk yang mengotori pernafasan. Tapi, itu aku yang dulu, bukan aku yang sekarang. Itu aku yang jahil, sekarang aku berusaha ke arah aku yang berilmu. Dulu aku di khayalan, sekarang aku di realiti. Dulu aku terumbang-ambing, sekarang aku usaha untuk kembali melabuhkan sujud kepada-Nya.

Cinta itu, sekiranya aku ketemu kembali, akan aku serahkan kepada Yang Esa, sekiranya aku kejumpa lagi, akan ku sampaikan kepada Rasulullah s.a.w., sekiranya aku perolehi, akan ku bagi kepada ibu bapa dan saudaraku, dan akhirnya, sekiranya cinta itu, aku bersatu dalam sujud istikharahku, akan ku hulurkan kepada yang halal bagiku. Begitulah akan aku rencanakan perjalanan cinta ku setelah ku amati apa itu cinta, kesucian cinta itu.

Ada yang tidak mempercayai cinta, ada yang begitu senang dengan cinta. Adakah kita betul-betul tau apa itu cinta? Berdasarkan pelbagai bacaan yang aku selidiki, memang sukar untuk kita peroleh apa itu cinta. Hanya ku jumpai bibit-bibit kata-kata cinta yang digambari oleh para filosofi yang mungkin dapat kita fahami melalui fikiran yang waras. 

Jadi, tidak dapat ku tafsirkan apa itu cinta dengan tafsiran yang selayaknya. Dan sekiranya kita mengerti, cinta itu tersangat agung! dan cinta agung itulah yang layak kita serahkan kepada Allah s.w.t. sebelum makhlukNya yang lain, kerana Dia amat mencintai hamba-Nya. Tiada kata dapat ku ungkap selain puisi yang kujumpa...

"Ku bicara cinta dari lautan dalam yang terpendam, mutiara yang indah memancar cahaya, namun sedikit yang dapat melihatnya, kerana tersilau dengan mutiara palsu..
Cinta dalam dirimu perlu dibangunkan, dengan bibir yang mengalun zikir, taubat dan tafakur, sehingga ia meresap ke seluruh daging tulang serta aliran darahmu, dengan cinta namaNya yang Agung...
Cinta dalam dirimu perlu disedarkan, dari terus tidur tanpa batasan, agar bisikan cinta waktu subuh dapat dirasai sehingga dirimu fana dalam keasyikan.." -Bicara cinta sang faqir-

Begitu indah kata dengan melafazkan tentang cinta, tapi , usah bicara tentang cinta, jika itu hanya menjadi igauan sema-mata.. andai kita terjerumus, kembalilah ke alam nyata, jangan biarkan fantasi menguasai diri kita, kerana itu hanyalah cinta nafsu semata-mata!

Sekiranya cinta itu pula datangnya dari Allah s.w.t. terimalah ia, fikir sejenak, hulurkan tangan, mintalah bantuan Dia.. In syaa Allah, bahagia yang menanti dirimu.. :')

Akhir kata dari hati ku yang tulus...
"Aku mencintaimu kerana ilmu yang ada dalam dirimu, aku menyayangimu kerana kelembutan hati yang lahir dari sanubarimu, aku merindukanmu kerana Allah wujudkan bayanganmu di terbit mataku.. Tapi, aku tepis! kerana masa ini, aku hanya ingin serahkan cintaku hanya kepada Allah s.w.t., Rasulullah s.a.w., ibu bapa saudaraku serta ilmu yang aku cari.. Bila sampai masa nya, akan ku sampaikan ke istikharahku.. Moga engkau sudi menungguku sehingga waktu itu, wahai bakal imamku!" ^_^
~merepek sebentar..hahaha~

withlove : qaisaraIra_ziralatif


Don't be afraid to change.. You may lose something good but you may gain something even better.. ♥



Selagi nadi ku tidak berhenti, 
Selagi itu akanku teruskan perjuanganku...


Begitulah ungkapan yang aku sering laungkan ke dalam 
diriku supaya sentiasa tabah dan kuat untuk menelusuri liku-liku kehidupan 
yang akan ku pijak pada hari-hari yang mendatang...


Dan setiap apa yang aku lalui, pasti bermacam babak yang dapat kusimpulkan..
ada yang suka mahupun yang duka.. 
Itulah kehidupan.. 
sesuatu yang tidak dapat kita jangka kan.. 


Malah, aku kurang pasti, di manakah klimaks bagi alam kehidupan ku ini... 
aku dapat rasa kan bahawa plot-plot kehidupan ku ini masih 
berada pada babak eksposisi... 
malah masih secupak adegan yang terhasil dalam perjalanan hidup ku ini..


Tuntasnya, masih belum terlambat bagi diriku untuk mengubah 
jalan cerita ku yang mungkin pada suatu hari nanti akan
 membuatkan sesebuah drama itu tidak mendapat 
sambutan dari Allah s.w.t., malah jauh dari mardhatillah.. 

Sekarang lah masa nya untuk ku reka kembali dan lukis semula 
warna-warna kehidupan yang akan kuciptakan dengan
 penuh warna-warni serta wujudnya riang ria.. 
akan ku singkir kan segala melankolik yang bakal hadir dalam diriku.. 
Aku akan menjadi protagonis dalam setiap babak 
yang akan wujud dalam drama kehidupan ku..


Akan ku sentiasa beringat bahawa aku adalah hamba Allah s.w.t. 
serta khalifah-Nya bagi mentadbir alam ini.. 
Perjuangan takkan ku sia-sia kan sehingga 
jatuhnya jasadku di muka bumi ini..


Moga Allah redha akan setiap perbuatanku dan watak-watak 
yang wujud dalam drama ku ini..

Amin Ya Rabbal A'lamin..

withlove : qaisaraIra_ziralatif


Don't be afraid to change.. You may lose something good but you may gain something even better.. ♥


Kehidupan ini tidak hanya dalam satu keadaan. Kadang kala ada senang, tetapi ada juga duka.. Ada canda, begitu juga adanya tawa.. Ada sihat, dan semestinya adakalanya sakit.. Dan mesti kita sedari, semua ini adalah sunnatullah yang mesti setiap hamba Allah di muka bumi ini laluinya.

Allah 'Azza wa Jalla berfirman yang bermaksud, "Dan sesungguhnya Kami telah mengutus (para rasul) kepada umat-umat sebelum kamu, kemudian Kami siksa mereka dengan kesengsaraan dan kemalaratan agar mereka memohon (kepada Allah) dengan tunduk merendahkan diri." (QS Al-An'am : 42)

Mungkin keadaan sakit ini lebih sedikit dan hanya seketika kalau dibandingkan dengan keadaan sihat. Tetapi perlu bagi setiap muslim mengetahui bahawa setiap yang berlaku itu pasti ada hikmahnya samada diketahui ataupun tidak. Maka, hati seseorang muslim itu mestilah sentiasa redha akan ketetapan Allah s.w.t.. Bahkan, dengan sakit, banyak orang sedar akan kekeliruannya selama ini sehingga membawa mereka menuju ke pintu taubat. Dan yang selamanya sihat membuatkan mereka sombong dan bongkak sehingga melupakan nikmat yang Allah berikan kepada mereka.

Tidak hairanlah sekiranya sebahagian orang, disaat ditimpa musibah tetapi mereka gembira sebagaimana gembira mereka ketika ini mendapat kelapangan. Rasulullah s.a.w. pernah bersabda, "...dan sesungguhnya salah seorang mereka benar-benar merasa gembira kerana mendapat cubaan, sebagaimana salah seorang mereka senang kerana memperoleh kelapangan." (HR Ibnu Majah dan Al Hakim, beliau berkata, "Sahih menurut syarat Muslim." Disepakati oleh Adz Dzahabi)

Dalam satu waktu, Rasulullah s.a.w. menjenguk Salman al-Farisi yang tengah berbaring sakit. Rasulullah s.aw. bersabda, "Sesungguhnya ada tiga pahal yang menjadi kepunyaanmu dikala sakit. Engkau sedang mendapat peringatan dari Allah s.w.t., doamu dikabulkan-Nya dan penyakit yang menimpamu akan menghapuskan dosa-dosamu."

Rasulullah s.a.w. pun melarang untuk mencela penyakit. Ketika Ummu Saib sakit demam dan mencela penyakit yang menimpanya, Nabi bersabda. "Janganlah kamu mencela demam. Kerana sesungguhnya demam itu menikis kesalahan anak cucu Adam sebagaimana bara api mengikis keburukan besi." (HR Muslim)


"Tidaklah orang Muslim ditimpa cubaan berupa penyakit atau lainnya, melainkan Allah menggugurkan keburukannya, sebagaimana pohon yang menggugurkan daunnya." (HR Bukhari-Muslim)

~ Alhamdulillah, kerana Allah telah memberikan peluang kepada Ira merasa betapa perit dan pedihnya apabila berada dalam kesakitan yang tiada ditemani oleh ibu dan ayah di sisi. Begitu sedih dalam hati ini, di saat Ira berperang melawan kesakitan, ibu dan ayah tiada di sisi. Tapi, bersyukur kerana masih ada kawan-kawan yang sudi menemani di kala Ira memerlukan kehadiran ibu dan ayah. Mak ayah, mok balit umah! :'(

qaisaraIra_ziralatif






Don't be afraid to change.. You may lose something good but you may gain something even better.. ♥

^_^

Hati ingin sekali untuk melakar ceritera kehidupan, tetapi fikiran hilang untuk merobek ayat yang puitis... Adakah aku sedang banyak berfikir tentang kehidupan yang sangat membebankan? "Sesungguhnya Allah tidak akan membebankan hamba-Nya dengan perkara yang diluar kemampuan hamba-Nya".. Jadi apakah yang sebenarnya wujud dalam benak fikiran ini?

Mungkin saban hari ini, aku sering didatangi dengan pelbagai bentuk masalah..tapi itu semua hanya sekecil-kecil masalah yang dapat aku bendung dengan tenaga yang aku ada sekarang ini.. cuma mungkin hasutan syaitan yang durjana itu membuatkan aku berat untuk menyelesaikan semua masalah itu.. Ya Allah, Engkau jauhilah syaitan-syaitan yang sering berbisik kepadaku.. 

Tatkala ini, wujud di benak fikiranku untuk mengukir semula tinta yang telah lama aku tinggalkan.. Bukan aku menghilang, tetapi sibuk dengan urusan yang tidak ke penghujungnya.. Hati ini kadangkala mengeluh kerana letih dengan semua yang terjadi, tetapi aku kuatkan untuk terus maju ke hadapan.. Supaya aku dapat serahkan kejayaan yang aku kecapi kepada kedua orang tua ku...

Waktu ini juga, aku sangat merindui keluarga ku yang berada jauh dari sisiku.. Hanya telefon yang menghubungkan kami.. Ya Allah, air mata ini sering menitis tatkala mengingati orang tua ku yang berada di kampung.. Mungkin ini dugaan dan cabaran yang Allah selitkan kepadaku tatkala aku menimba ilmu-Nya di muka bumi ini.. Moga aku dapat bersabar dengan semua ini.. Hanya titipan doa yang aku mampu untuk berikan kepada orang tua ku.. Moga Allah sentiasa melindungi mereka walau di mana jua mereka berada...

Hanya ini sahaja yang mampu aku tulis untuk kali ini... Tidak ada kata yang sering aku persembahkan melainkan ucapan syukur yang tidak terhingga kepada Allah s.w.t. kerana telah mengurniakan keluarga dan sahabat-sahabat yang sering melaungkan kata-kata semangat yang membuatkan rohku kembali ke jasad.. 

ALHAMDULILLAH.. 

qaisaraira_ziralatif


Don't be afraid to change.. You may lose something good but you may gain something even better.. ♥

Ira terbaca artikel ni.. Meh, Ira kongsikan.. Sama-sama kita amalkan bagi mengelakkan kemudharatan yang mungkin berlaku kalau kita tidak ambil berat pada masa ni... 


Dalam adat Melayu perkahwinan dimulai dengan pertunangan sedangkan mengikut cara yang diamalkan dalam masyarakat dulu iaitu nikah gantung adalah lebih menepati maksud khitbah dalam Islam bukannya bertunang. Ada orang yang menyamakan khitbah dalam Islam sebagai pertunangan adalah tidak tepat. Akibat dari cara khitbah yang salah telah menjadikan pertunangan sebagai asas untuk menghalalkan “coupling” (dulu disebut berdua-duaan atau merendek) antara lelaki dan wanita.
Ada yang memberi alasan untuk ber’couple’ dulu atau bertunang dulu untuk kenal mengenali satu sama lain sedangkan hubungan perkahwinan bukan isu hukum “cuba-cuba” atau “trial and error”. Ia adalah satu amanah dalam Islam. Ramai di kalangan remaja pernah mengatakan, “Alah, takkan tak boleh couple ustaz, kita ni bukan hidup zaman dulu lagi. Lagipun bukan buat apa-apa, untuk suka-suka aje!”. Ada yang berkata, “Bertunang boleh kenal hati budi, kalau tak sesuai boleh putuskan tapi kalau dah kahwin susahlah, nak bercerai malu!”
Isunya: Siapa kata tak boleh coupling? Nak bercouple, couplelah, tapi kena dengan cara yang halal, iaitu bernikah!.
Apabila persoalan nikah ini diutarakan, ramai yang akan memberikan respon yang skeptik. “Saya belum bekerja!”, “Saya masih belajar!”, “Mana nak cari duit buat belanja kahwin?”, “Ni bukan main-main, nak bagi anak orang makan apa?”, “Mak Ayah tak bagi!”, “Nak tinggal kat mana? Sapa yang nak bayar sewa rumah” dan 1001 alasan lagi. Kenapa mereka boleh beralasan untuk melakukan perkara yang halal, tetapi tidak langsung mengemukakan alasan untuk melakukan perkara yang haram? Jawapan saya bagi segala persoalan tersebut, mudah sahaja, “Kamu wajib berkhitbah!”.
Khitbah
Secara literalnya, ia membawa maksud “bertunang”. Bertunang menurut adat dan pengamalan orang Melayu adalah perjanjian di antara dua orang insan untuk berkahwin melalui proses ritual tertentu. Definisi itu jugalah yang terdapat dalam pengamalan fiqh klasik dan juga di zaman Rasulullah s.a.w. Definisi ini jugalah yang diamalkan oleh orang-orang Melayu di Malaysia. Malangnya, disebabkan kejahilan masyarakat, hubungan pertunangan yang sekadar perjanjian semata-mata ini, akhirnya dianggap sebagai upacara untuk menghalalkan perhubungan di antara dua pihak yang bertunang. Lebih dahsyat lagi, ada di antara ibu bapa yang menyangkakan bahawa bertunang bermaksud “separuh berkahwin”. Ada pasangan yang bertunang, berpelesiran, berpegangan tangan dan juga bermadu asmara akan cuba menjustifikasikan tindakan tersebut dengan ikatan pertunangan serta mendapat restu ibu bapa kedua-dua belah pihak. Lebih menyedihkan ada yang bertunang kemudian ber’coupling’ berakhir dengan keterlanjuran, kemudian putus dengan pelbagai alasan.
Khitbah menurut pengamalan orang Arab moden, terutamanya di Jordan pula amat berbeza dengan pengamalan orang bertunang secara klasikal dan juga pengamalan orang Melayu. Ia merupakan “akad nikah” dalam erti kata yang sebenar. Akad khitbah di dalam masyarakat arab pada realitinya merupakan akad nikah. Seperkara yang membezakan di antara akad nikah dan khitbah ialah kedua-dua pasangan khitbah tidak tinggal bersama sehinggalah selesai majlis perkahwinan dijalankan. Pada dasarnya, mereka berdua adalah suami isteri dan halal untuk melakukan apa sahaja yang difikirkan untuk mereka melakukannya. Di dalam masyarakat kita, pernikahan tersebut diberikan nama “nikah gantung” (bunyinya amat mengerikan?).
Jika ditukarkan nama “nikah gantung” tersebut kepada “nikah khitbah” tentu konotasi terhadap kontrak tersebut tidaklah mengerikan. Bunyinya pun agak “islamik”. Jika ia dapat diamalkan oleh kebanyakan pemuda pemudi kita hatta yang janda, duda atau yang nak berpoligami serta yang dilanda asmara dan cinta serius berkemungkinan ia boleh menyelesaikan banyak perkara yang mereka hadapi.
Nikah adalah untuk menghalalkan perhubungan dan juga membina kematangan. Yang utamanya, kedua-dua pasangan sudah halal dan sudah boleh bersama dan melakukan apa sahaja. Bunyinya agak mudah, namun realitinya tidak demikian. Sudah pasti ada ibu bapa tidak akan bersetuju. Dalam hal ini, anjakan paradigma oleh para ibu bapa amat diperlukan. Ibu bapa perlu sedar zaman anak-anak mereka kini bukanlah seperti zaman mereka dahulu. Zaman kini fitnahnya berleluasa dan kerosakan moral telah menggila. Lihatlah apa yang berlaku di seluruh tanah air, rasanya pendedahan oleh media massa mengenai aktiviti pengguguran cukup merisaukan banyak pihak. Apakah ibu bapa mengharapkan anak-anak mereka menjadi malaikat yang tidak terpengaruh dengan suasana persekitaran, rancangan-rancangan hiburan dan bahan-bahan literasi menjurus ke arah maksiat dan nafsu.
Sudah sampai waktunya para ibu bapa moden membuat anjakan paradigma. Mereka hendaklah menerima realiti jahiliah moden yang menggila ini. Mereka menghadapi dua jalan penyelesaian, sama ada menerima arus liberal dan sekular yang menghalalkan segala perhubungan bebas di antara dua jantina, dan kemudian mereka yang akan menanggung malu. Atau pilihan kedua, iaitu untuk membenarkan anak-anak mereka menikmati alam percintaan dengan cara yang halal, iaitu melalui ikatan perkahwinan. Walau bagaimanapun, membenarkan anak-anak mereka bernikah di dalam ini adalah satu risiko. Maka di sinilah peranan ibu bapa moden untuk membantu anak-anak mereka mengurangkan risiko tersebut demi menyelamatkan agama dan maruah mereka.
Artikel oleh : Ustaz Hashim Al-Maranji

- Bende ni bukanlah menjadi beban kepada kita... kerana telah Allah s.w.t. berfirman dalam surah An-Nur 24:32 ;
A032
Dan kahwinkanlah orang-orang bujang (lelaki dan perempuan) dari kalangan kamu, dan orang-orang yang soleh dari hamba-hamba kamu, lelaki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memberikan kekayaan kepada mereka dari limpah kurniaNya kerana Allah Maha Luas (rahmatNya dan limpah kurniaNya), lagi Maha Mengetahui.

Sama-sama kita jadikan ia sebagai amalan kepada umat sekarang ni... Avoid IKHTILAT! - 

withlove : ziralatif_qaisaraIra


Don't be afraid to change.. You may lose something good but you may gain something even better.. ♥


Terbaca artikel ini di salah satu blog.. Menarik! Khas buat sahabat-sahabat semua.. ^_^
Meningkat umur diperjalanan ini, semakin dewasa pemikiran dan perasaan.  Sungguh, kehadiran cinta menggetarkan jiwa dan rasa.  Tanpa perlu belajar, tidak perlu merujuk nota…hadirnya tidak di undang, tetap melawat dan mendiam di hati insan. 
Manusia sering menyebut tentang cinta pada hamba-hambaNya.  Ternyata kita sering lupa hakikat cinta sebenar hanya untukNya.  Rindu dan kasih sayang anugerahNya untuk kita belajar mencintaNya melebihi segalanya.  Allah tidak pernah melarang hambaNya berkasih sayang. Justeru, rasa cinta itu sendiri adalah takdirNya.
Maha Mengetahuinya Dia akan hati hambaNya.  Setiap jiwa memiliki perasaan untuk dicintai dan mencinta, maka Dia menyediakan jalan yang terbaik untuk hambaNya.  Berkahwinlah keranaNya,  mencintailah keranaNya, bertemu dan berpisah jua keranaNya,hanya untukNya.  Terlalu sayangnya Dia pada hambaNya, sentiasa memberikan kita jalan yg terindah.  Dia mengetahui fitrah yang membalut setiap manusia.  Namun, berapa ramai yg menghayati anugerahNya. Cinta nafsu yang memerangkap jiwa remaja, padahal telah Allah memberikan peringatan demi peringatan, namun teruna dan dara terus terbelit dan terkandas dalam cinta yang dianggap indah namun rupanya bersulam nafsu semata-mata. 
“ Cinta yang membuah ranum di dasar hati,
Menciptakan kemanisan pada jiwa setiap insan yang merasa,
Namun tanpa baja..tanpa dijaga,
Akar yang kukuh juga bisa rapuh,
Andai batang yang tebal jua menyembah bumi,
Manakan ranting dan dahan ingin berpaut,
Andaikan bunga yang indah berguguran sblm kembang,
Manakan buah hendak masak memerah”
Pencinta. Bagitulah halnya tentang cinta ini, andai perasaan yang terpendam diresipikan nafsu bukannya iman, rosaklah perasaan, tumbuhnya sekadar mngundang serangga perosak.  Buahnya meranum namun rasanya pahit.  Akhirnya dibiar mati tidak dipeduli.
Sabda Rasulullah saw:
“Bahawasanya di dalam jasad anak Adam ada seketul daging. Apabila baik daging itu, baiklah seluruh anggotanya. Sebaliknya, jika jahat daging itu, jahatlah seluruh anggotanya. Ketahuilah daging itu ialah hati.”
Riwayat Al-Bukhari
Jangan menghantar hatimu menuju kehancuran, kerana terlalu cintakan dunia dan manusia, akan memakan jiwa.  Manakan bisa seorang hamba mengharap pada hamba yang lain, sedangkan hamba yang lain jua mengharap pada Pencipta yang satu.  Sekeping hati yang dimiliki setiap jasad ini boleh berubah bila-bila masa sahaja kehendak dan kemahuannya.  Sungguh rapuh. 
Hari ini berbicara cinta, hari esok tiada rasa. Hari ini, berjanji setia..hari esok  tiada suara.  Hari ini dia milikmu, hari ini esok belum tentu.  Siapa kita untuk mengatur sekeping hati, mengatur jalan kaki sendiri ke arah yang benar pun ramai yang tidak pasti. 
Pencinta. Semua orang ingin dicintai, tambahan pula bila dicintai oleh insan yang mereka cintai.  Apabila cinta tidak kesampaian, ramai yang merajuk hati hingga ada insan yang lebih memilih mati hanya kerana disingkir cinta.  Alangkah ruginya titisan air mata dilepaskan untuk cinta manusia yang hidupnya hanya sementara. 
Sedangkan tidak ramai yang sanggup bergenang air mata menghayati anugerah Dia.  Tidak banyak pula yang mensyukuri nikmatNya. Berapa ramai yang sedar bahawa takdirnya adalah terbaik untuk setiap hambaNya.  Percayalah bahawasanya Dia lebih mengenali hati hambaNya.  Masakan Allah yang maha Penyayang bersikap zalim.  Dia maha mengetahui segala sesuatu baik yang nyata mahupun tersembunyi.
“ Mencintai tidak bererti memiliki..
Siapa berhak melunakkan skeping hati selain Dia,
Mencintai seseorang bermakna kamu perlu bersedia menerima,
Segala kesudahan rasa,
Mencintailah keranaNya dan kamu akan merasai lazatnya cinta,
Tiada jiwa terluka..tiada hati tersiksa,
Kerana insan percaya, takdirNya terindah dari segala peristiwa,
Kerana kita percaya, Dia menentukan segalanya.
Jodohnya manusia ada ditangannya.
Saudaraku tercinta,
Andai kehendak hati terhenti,
Percayalah, Dia sedang mengaturkan sesuatu yang lebih baik lagi,
Cinta yang membuatkan mu tidak lena,
Menjadikan harimu terganggu setiap masa,
Bukannya itu cinta yang diharapkan,
Itu hanya perasaan yang hanya mengundang tekanan,
Cinta sesungguhnya apabila kamu mencinta keranaNya,
Redha dengan takdirNya,
Menerima suratan dengan siapa kamu dipertemukan,
Mensyukuri pertemuan jodohmu walau bukan dengan insan idaman,
Asalkan si dia mencintai Tuhan,
Kita kan terus mencintainya tanpa alasan.
Mengapa dicari secantik Balqis, andai diri tidak sehebat Sulaiman..Mengapa mengharap teman setampan Yusof jika kasih tidak setulus Zulaikha..Mengapa mengharap teman seteguh Ibrahim andai diri tidak sehebat Siti Hajar..Mengapa didambakan teman sehidup yang sempurna Muhammad jika ada keburukan pada diri sendiri..Bimbinglah dirinya dan terimalah kekurangan itu sebagai keunikan..Carilah kebaikan itu pada dirinya. Bersyukurlah kerana dipertemukan dengannya dan berdoalah dia milikmu…
“Aku mencintaimu kerana AGAMA yang ada padamu, Jika kau hilangkan AGAMA dalam dirimu, hilanglah CINTAku padamu..” (Imam Nawawi ) 
Saudara saudari ku tersayang,
Pencinta. Orang yang wujud dihatinya akan suatu rasa mencintai Allah melebihi segala apa yang ada di langit dan dibumi, nescaya tiada duka buatnya.  Allah akan memenuhi rindu dihatinya, tiada lagi rindunya buat duniawi yang akan binasa.  Seseorang pecinta akan selalu berfikir dan menyebut insan yang dicintai, ibaratnya tak mati di hati, tak lekang di bibir.  Demikian jualah cinta untuk Illahi, persiapkan lisan untuk selalu menyebut indah namaNya, sediakan hati untuk selalu mengingatiNya, dan jadilah insan yang paling bahagia dalam redaNya.
Hadis Qudsi:
Allah swt berfirman: “Aku menurut sangkaan hamba kepada-Ku, dan Aku bersamanya apabila dia ingat kepada-Ku. Jika dia ingat kepada-Ku dan dalam dirinya maka Aku mengingatnya dalam diri-Ku. Jika dia ingat kepada-Ku dalam kelompok orang-orang yang lebih baik dari kelompok mereka. Jika dia mendekat kepada-Ku sejengkal maka Aku mendekat kepadanya sehasta. Jika dia mendekat kepada-Ku sehasta maka Aku mendekat kepadanya sedepa. Jika dia datang kepada-Ku dengan berjalan maka Aku datang kepadanya dengan berlari-lari kecil.”(Sahih Bukhari)
Amin.


Don't be afraid to change.. You may lose something good but you may gain something even better.. ♥


"Aku memang sangat mencintainya. Tapi aku terpaksa clash dengan dia.."

"Kenapa pulak?"

"Sebab aku selalu ingat dia sampai aku selalu lupa Allah."

Pergh.. terbaiklah bro! Alhamdulillah..

Beruntung siapa dapat kekasih sepertinya. Bayangkanlah.. Tentu dia sudah dapat merasai penangan cinta daripada Allah sehingga sanggup untuk berpisah dengan insan yang selalu disayanginya dengan cara yang salah.

Ya.. begitulah.. Memilih untuk berpisah kerana Allah adalah keputusan yang sangat bijak. Itulah pilihan iman sebenarnya. Apabila menyedari diri sering terjebak dengan dosa ketika ber'couple', iman yang ada dalam diri pasti akan menegur. Sangat terbaik orang yang sanggup menerima teguran daripada iman itu.

~Cepat-cepatlah terima teguran iman di hati sebelum nafsu mengambil alih. 

Sememangnya terbaik. Itulah keputusan yang membawa manfaat buat dirinya dan kekasihnya. Bercintalah. Tapi buatlah keputusan untuk tidak ber'couple'. Selepas keputusan itu dibuat, akan berkurang atau tiada lagi episod-episod berpegangan tangan, bersentuh-sentuhan, bermanja-manjaan, membuang masa bersama, tinggalkan solat bersama, dan macam-macam lagi yang tidak sepatutnya berlaku sebelum kahwin. Masing-masing terhindar daripada maksiat dan dosa.

Itu barulah 'saling menyayangi' namanya. Mahu berpegangan tangan hingga ke Syurga atau ke Neraka? Tiada siapa yang mahu bersama ke Neraka bukan? Namun siapa yang betul-betul mahu bersama hingga ke Syurga?

Kadang-kadang kita merasakan nikmat ber'couple' itu terlalu indah. Lalu kita suka. Tapi sebenarnya itu hanya sangkaan. Mainan nafsu. Direct to the point, ber'couple' (sebelum nikah) tidak baik untuk kita. Sebab itu Allah mengizinkan berlakunya 'kehilangan' atau perpisahan. Kerana 'kehilangan' atau perpisahan yang kita tidak suka itu sebenarnya baik untuk kita.

Allah 'Azza Wa Jalla berfirman;
"Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagi kamu.Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui"(Surah al-Baqarah ayat 216)

"biarlah kita kehilangan si dia kerana Allah. Jangan kita kehilangan Allah kerana si dia."

Sahabat-sahabat semua.. Marilah sama-sama kita renungkan... Belum tentu pasangan kita itu adalah suami kita atau isteri kita. Kita 'bercouple' bagai nak rak, tiap malam bergayut dengan suara manja tanpa kita menyedarinya, waktu pagi bertemu berkepit ke hulu dan ke hilir tanpa rasa bersalah, semuanya hanya keindahan yang sementara.
Jika pasangan kita itu ditaqdirkan menjadi suami atau isteri kita, keindahan yang selalu kita nikmati di fasa sebelum pernikahan semakin suram. Jika dulu hampir setiap hari bertemu, namun setelah berada di alam pernikahan pandang pun menjadi jemu. Segala keindahan alam perkahwinan yang sepatutnya dinikmati di fasa tersebut turut hambar kerana sudah pun dirasai sebelum akad termeterai. Tiada lagi kejutan mahupun 'suprise' yang membahagiakan kerana hampir kesemua telah kita hadam dan menjadi perkara biasa kepada kita.

Kesimpulannya, serahkan lah hati kita kepada Allah. Simpankan rasa itu semata-mata hanya untuk Allah SWT. Biarkan Allah temukan hati yang mencintai Allah itu dengan hati yang lain, yang mana hati itu juga turut mencintai Allah. Yakinlah, jika kita menghiaskan hati ini dengan cinta Allah, pasti cinta yang hadir itu sentiasa mekar dan tidak akan layu. Malah cinta itu pasti kekal sentiasa kerana sandarannya juga adalah Zat yang Maha Kekal. 

Marilah kita hayati dan amalkan doa ini. Semoga Doa Nabi Daud A.s ini memberi kita semangat dan teguh dalam mencinta Allah SWT sepenuh hati kita melebihi cinta kepada makhlukNya.

" Ya Allah, kurniakanlah daku perasaan cinta kepada-Mu, Dan cinta kepada orang yang mengasihi-Mu, Dan apa sahaja yang membawa daku menghampiri cinta-Mu. Jadikanlah cinta-Mu itu lebih aku hargai daripada air sejuk bagi orang yang kehausan, Ya Allah, sesungguhnya aku memohon cinta-Mu, Dan cinta orang yang mencintai-Mu serta cinta yang dapat mendekatkan aku kepada cintaMu,
Ya Allah, apa sahaja yang Engkau anugerahkan kepadaku daripada apa yang aku cintai, Maka jadikanlah ia kekuatan untukku mencintai apa yang Engkau cintai. Dan apa sahaja yang Engkau singkirkan daripada apa yang aku cintai, Maka jadikanlah ia keredaan untukku dalam mencintai apa yang Engkau cintai, Ya Allah, jadikanlah cinta-Mu sesuatu yang paling aku cintai daripada cintaku kepada keluargaku, hartaku dan air sejuk pada saat kehausan.
Ya Allah, jadikanlah aku mencintai-Mu, mencintai malaikat-Mu, Rasul-Mu dan hamba-Mu yang soleh, Ya Allah, hidupkanlah hatiku dengan cinta-Mu dan jadikanlah aku bagi-Mu seperti apa yang Engkau cintai, Ya Allah, jadikanlah aku mencintai-Mu dengan segenap cintaku dan seluruh usahaku demi keredhaan-Mu.
(Hadis riwayat At-Tarmizi, 

Rasulullah SAW bersabda, "Inilah doa yang biasa dipanjatkan oleh Nabi Daud a.s"
Wallahu Ta'ala A'lam

Copy & Past : Artikel iluvislam.com


Don't be afraid to change.. You may lose something good but you may gain something even better.. ♥


Andai hati pernah terguris,
Andai hati pernah disakiti,
Andai hati pernah dicemburui,
Maafkanlah diri ini..
Bukan sengaja,
Tetapi tanpa sedar...

Dalam tidak sedar,
Hati semakin jauh dari rahmat-Nya,
Diri semakin alpa dengan dunia..
Astaghfirullah alazim..

Andai hidayah-Mu masih ada untukku,
Peluklah diri ku buat kedua kali,
Akan ku genggam erat pelukan-Mu itu,
Akan ku pertahankan dan takkan ku lepaskan..

Ampunilah diri ku, 
Kerana telah curang terhadap diri-Mu,
Aku kesali perbuatanku,
Aku sedar kesalahanku..

Syukur ya Allah,
kerana telah memberiku kekuatan,
kerana telah memberiku keyakinan,
Agar diri lebih tabah,
Lebih berani untuk menyatakan kebenaran..

Awak,
Terima kasih kerana memahami,
Tanggungjawab perlu kita penuhi,
Agama masih ada untuk menanti,
Bersama kita menggapai redha Illahi,
Janji akan ku penuhi,
Dengan izin Illahi,
In Syaa Allah...

-Tulus ikhlas dari hati dan naluri -
withlove : qaisaraIra_ziralatif


Don't be afraid to change.. You may lose something good but you may gain something even better.. ♥